FOLLOW+
Diary In The Line
Friday, 27 February 2015Anjing LEAVE NOTES (0)

Assalamualaikum semua :)

Well, today i would like to tell a story about Anjing. All of us know what is anjing. As a muslim, we cannot touch Anjing sesuka hati, unless it is dry and with a logically reason. So, apa yg i nak cerita is all about Anjing and my younger sister, Amey.

Amey is a person who love animals so much. Dari kecik lagi dia memang sayang sangat animals. Dia suka pegang, cium, peluk, share makanan, tido, mandi, main, cakap dengan kucing and etc.

Until one day, dia hilang dari rumah. Masa tu umur dia around 5-6 years old. Puas i and my family cari dia. Nak dijadikan cerita depan rumah kami ada longkang besar and dalam. Penat punya penat cari dia, suddenly Amey ni pun keluar lah dari longkang tu dengan badan basah, rambut basah peluklah anak kucing *katanya*. I org first yg jumpa dia time tu. So i tanya dia, buat apa dalam longkang tu, rupa2nya dia rescued anak kucing tu. So i pun bawak dia masuk rumah. Masa dekat rumah anak kucing tu berbunyi macam anjing. Tengok2 yg Amey pegang tu rupanya anak anjing. Disebabkan dia basah dgn air longkang hitam tu i x expect yg dia pegang tu anjing. Punyalah i terkejut, i terus menjerit panggil ibu, ibu pun terkejut jugaklah. Lepastu apa lagi, kena lecture lah dgn ibu. Hahahaha. Penat i tolong cari tanah liat sebab nak samakkan si Amey tu. Anak anjing tu pulak lepas bersihkan dia, abah hantar dekat jiran chinese kitaorg. Si Amey pulak menangis je lepas kena marah and masa kena samak tu dia mcm takut sangat sebab kena mandi dgn tanah liat. Hahahaha
Sampai sekarang x boleh lupa bila nampak anak anjing yg cute je mesti ingat Amey! ������������

Diary

“You have to, take a deep breath and allow the music to flow through you. Revel in it, allow yourself to awe. When you play allow the music to break your heart with its beauty.”

Post About


Owner
♥ Assalamualaikum ♥
♥ Anne Julia ♥ 21 ♥ Sungai Besar, Selangor ♥
♥ Geneticist ♥ 2nd year degree student ♥ UKM,Bangi ♥


♪♪ My Lullaby ♪♪
Hari demi hari telah ku lewati
Tak pernah aku bersamamu lagi
Tak pernah aku menduga
Kau akan pergi tinggalkan aku

Jauh kau pergi tinggalkan diriku
Sepi hati ini membunuhku
Ku coba untuk cari penggantimu
Namun tak ada yang sepertimu
Rindu aku, sangat rindu kamu
Terasa sejak kau masih ada di dekatku
Tak mudah aku melupakan dirimu
Di saat aku terbangun dari tidurku

Rindu aku, sangat rindu kamu
Terasa sejak kau masih ada di dekatku
Tak mudah aku melupakan dirimu
Di saat aku sendiri

Ooh jauh kau pergi tinggalkan diriku
Sepi hati ini membunuhku
Ku coba untuk cari penggantimu
Namun tak ada yang sepertimu

Rindu aku, sangat rindu kamu
Terasa sejak kau masih ada di dekatku
Tak mudah aku melupakan dirimu
Di saat aku terbangun dari tidurku

Rindu aku, sangat rindu kamu
Terasa sejak kau masih ada di dekatku
Tak mudah aku melupakan dirimu
Di saat aku sendiri

(rindu aku, sangat rindu kamu
Terasa sejak kau masih ada di dekatku
Tak mudah aku melupakan dirimu
Di saat aku terbangun dari tidurku)

Ooh rindu aku, sangat rindu kamu
Terasa sejak kau masih ada di dekatku
Tak mudah aku melupakan dirimu
Di saat aku terbangun dari tidurku

Rindu aku, sangat rindu kamu
Terasa sejak kau masih ada di dekatku
Tak mudah aku melupakan dirimu
Di saat aku sendiri

Live Traffic Feed